Suara Hati

Adit, apa kabar ? Semoga Adit selalu sehat (emang kamu selalu sehat, makanya kita skype an terus kerjaannya). Ini surat aku yang ke…yang keberapa mas ? satu mungkin ya hehehe. Mas dit, mau denger cerita aku ga ? Harus mau ya, soalnya mau ga mau surat ini buat kamu mas dit

Jadi ada sepasang kekasih, yang ga tau gimana ceritanya si perempuan ini udah kontrak seumur hidup pacarnya. Sepertinya sih perempuan ini udah jatuh cinta banget sama yakin banget sama pacarnya, sampe-sampe dia berani kontrak pacarnya seumur hidup. Mereka mulai menjalani cerita cinta mereka deh, sampe bikin orang-orang terdekat mereka tercengang dengan awal cerita mereka. Nah masalah ini muncul saat perempuan ini takut buat ngomong sesuatu yang jujur sama pacarnya. Disini sebenernya pacarnya itu tuh udah tau semua tentang perempuannya, tapi pacarnya ini maunya dia cerita tentang dirinya, semua keluar dari mulutnya (perempuan). Mereka sering banget berargumen yang diakhiri dengan kata “maaf”, “iya sayang, aku suka kamu jujur”. Sedikit demi sedikit perempuan ini mulai jujur sama pacarnya, tapi tetep aja ada yang ditutup-tutupin. Sampe ada dimana titik lelaki ini capek sama perempuannya. Titik dimana lelaki ini udah ga tahan sama perempuannya. Titik dimana perempuan ini merasa menyesal banget udah bikin kecewa pacarnya dan ngejelek-jelekin pacarnya karna takut pandangan negative orang lain tentang dirinya. Dari sini dimulai pembicaraan yang membuka otak si perempuan. Padahal kalau mau membangun suatu hubungan itu harus jujur harus apa adanya, ga ada bohong-bohongan. Nah perempuan ini nyesel banget dan nangis minta kesempetan lagi buat memperbaiki semuanya. Semuanya…segala bentuk ketololan yang pernah dia lakuin dan tau ga pacarnya ngapain…?

Lelaki ini kasih kesempatan sama pacarnya lho mas dit, kesempatan untuk memperbaiki semuanya. Aku jadi inget mas dit, kalo sesuatu yang salah, seharusnya kita perbaiki sama-sama, bukannya ditinggalin gitu aja. Aku bener-bener baru inget pas nulis surat ini lho. Serius deh ga bohong

Jadi setelah lelaki ini kasih kesempatan perempuan untuk memperbaiki, mereka berbaikan dan perempuan ini udah janji sama dirinya sendiri kalau dia bakalan jujur sama pacarnya. Ga mau ngecewain pacarnya lagi, ga mau bohong-bohong lagi, ga mau ngomongin pacarnya dibelakang. Karena akhirnya dia tahu kalo jujur itu lebih baik, kalo jujur itu lebih baik daripada bohong, jujur itu lebih indah, jujur itu bahagia…Kenapa bahagia ? Karena dengan jujur, kita bisa ngetawain kegoblokan yang udah kita lakuin, karna dengan jujur kita bisa tahu cara buat keluar dari suatu permasalahan, karena dengan jujur kita bisa tahu perasaan pasangan masing-masing, karena dengan jujur, akan membawa hubungan ini ke arah yang lebih serius, menikah. Karena dengan jujur, akan membangun fondasi yang kuat untuk hubungan yang lebih serius, lebih sehat, lebih asyik, lebih-lebih baik deh.

Mas dit, dicerita tadi aku tau kamu tau cerita ini hahahha (yang baca selain adit, jangan kepo deh) Dit, akunya kangen sama kamu. Kangen dipeluk, kangen dicium, kangen ndusel-ndusel idung, yang paling bikin aku kangen sih dipeluk adit terus dicium jidatnya terus adit bilang “makasihh ya sayang” ih bodo ga mau tau, lulus ya kamu tahun ini kuliahnya (amien). Adit, aku juga ga mau minta maaf terus, buat apa minta maaf kalo ga ada buktinya, bener ga ? bener dong hehehe. Dit inget ya, seneng ataupun susah, suka ataupun duka, kita bareng-bareng ya dit. Kalo ada yang salah dari kita berdua atau salah satu dari kita, kita saling ingetin ya dit, biar kita sama-sama saling memperbaiki. I love you so much Adit. Aku yakin kok kita bisa bangun hubungan ini, karena kita udah memulainya kok 🙂 Soalnya kamu juga selalu ada buat yakinin aku, kalo kita pasti bisa. Pasti bakalan ada Biru sama Yara. yuhuuu Biru Yara, ibu dan babe nunggu kalian lho. Sabar-sabar ya diatas sana, main-main dulu gih berduaan, merancang dl gih kalo udah lahir kalian mau gimana, rencanain dulu mau bandel kayak ibu sama babe umur berapa fufufuufu :3 Pokoknya ibu sama babe nunggu kalian banget ya sayang. Tenang-tenang ya di atas sana, 3-4 tahun lagi kalian bakalan hadir kok ditengah-tengah ibu sama babe. Aku mencintai kalian. Salam cinta untuk Biru dan Yara, Salamm cinta dan salam rindu untukk kamu Mas Dit, I love you

Iklan

One thought on “Suara Hati

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s